June 29, 2011

Mengenangmu, Saat Hujan

Deras hujan yang turun, mengingatkanku pada dirimu, .... Dan bila pagi datang, kutahu, kau tak di sampingku 
Jikustik's Setia 

got the picture from this link

Ini malam ketiga dimana hujan deras mengguyur kota Semarang. Petir menambah kengerian malam.
...

"Tri, bikin mie yok"
"Yok, papa bikin mie nya, aku bikin minumnya, air putih, hehehhee"
"Cabenya berapa nih kamu? tiga apa lima?"
"Ahh, dua aja pa, uda malem, aku gak mau tidur sambil mules mules"

Itu percakapan papa dan saya saat papa masih sehat dulu, "hujan ma, dingin enaknya yang anget anget pedes"  alasan papa ke mama kalau mama menegur kami yang malam malam makan mie.
Malam ini juga hujan, sama seperti malam malam saat bersama papa. Ada banyak teman teman Otte datang ke rumah, saya hanya bisa mendengarkan celoteh mereka dari depan komputer sambil blogwalking.

"papa sempat terlihat segar dan sehat mulai Natal sampai Maret, setelah masa therapy tahap pertama selesai dan tidak dilanjutkan tahap dua karena biaya, kondisinya menurun"
Tiba tiba saya mendengar percakapan itu dari ruang tamu yang dipenuhi teman teman Otte. Mama bercerita tentang kondisi papa sebelum pergi.

Cerita itu, juga hujan, mengingatkan saya kepada dia yang sudah pergi, kekosongan hati karena papa pergi. Teringat malam malam saat hujan mengguyur, kami selalu ditemani mie rebus super pedas buatan papa juga air putih dingin yang saya siapkan. Mengingat ingat kembali bagaimana rasa mie buatan papa, "enakan buatan papa daripada buatan mama nih," saya selalu komplain kalau mama yang membuat mie.
...

"huuuu....haaaaaaa, papa kasih cabenya berapa sih? puedessss buangettt nihhhh" saya mengipas ngipas bibir dan menjulurkan lidah kepedesan. 
"tapi enak too?" kata papa menyindir.
...

Sudah tiga malam hujan deras, tapi saya tidak bisa membuat mie yang sama seperti buatan papa. Saya kangen mie buatan papa saat hujan, makan mie sambil menonton pertandingan bola dan menerka siapa yang akan menang.
Tapi melebihi semua itu, saya amat rindu pada koki si pembuat mie yang saya tahu tidak akan bisa saya temui saat saya membuka mata di pagi hari, Papa.



Tak ada lagi hangatnya mie buatan papa,
kangen papa (lagi)

18 comments:

danan tri yulianto said...

ayah, papa, bapak..apapun sebutanya...selalu terpikir ah seandainya ayah masih ada...tentunya banyak hal yang ingin dilakukan bersama :(

Brigadir Kopi said...

hikz ..aku aku jadi tiba tiba kangen papa dan mama ya .. mana hujan juga di sini ... T_T

Riska mbem said...

Papa, sosok yang tidak ada habisnya untuk diceritakan. Terlebih jika udah gak ada lagi di sisi...

Jangan sedih ce, semangat yah! :)

Dania Adela said...

semangat glo sayaanngg, ayo semakin kangen semakin didoakan yaa papahnyaa, biar makin tenang disana :)

gloriaputri said...

@danan : iya, apalagi aq anak papa banget sama kayak adekku yang cowo, banyak kenangan sama sama papa dulu

@brigadir kopi : km ngekost?

@riska : iya ris, makasii yaaa

@dania : iyaa, makasi ya dania :) jadi nginep disini? kita bikin mie bareng2 yokk

Apisindica said...

itu ceritaku, apa ceritamu? hehehe, berasa iklan mie instant ituh...

Semangat Glo, yakin kalo Papamu bisa melihat mu dari surga. Jangan sedih terus biar dia juga nggak sedih! #hugs

Rose said...

Turut berduka cita sebelumnya:)

berdoa semoga beliau mendapat tempat yang layak,

Salam kenal, salam bloggers

r10 said...

semua orang cinta ayah, bukan begitu

Lia said...

mbak, bikin cerita indomie atuh. hehe, aniwei, i'm back :D

vita@kriyalea said...

saat udah ga ada.. hal-hal yg saat itu rasanya ga terlalu penting jd kenangan yang indah...

tetep semangat ya Glo....

NuellubiS said...

tetep semangaaat yah glo

yossyozy said...

ayooo semangaaat! jangan sedih yaaaa :))

Wuri SweetY said...

sampai kapanpun Glo, kita pasti rindu pada Orang tersayang yang telah pergi. Tapi jangan biarkan rindu itu menghapus senyummu ya!!!

Enno said...

aku tau rasanya... sabar ya :)

Claude C Kenni said...

Yg tabah ya...=)

Dengerin deh lagu "Dance With My Father" nya Luther Vandross

gloriaputri said...

@kang apis : makasi kang, pelukannya :)

@rose : salam kenal juga

@r10 : iya, betul

@lia: uda, gara2 komen km aq ngirim ini ke indomie.com

@vita : makasi mba vit

@nuel : thanks ya nuel :)

@yossy : iyaaa...semangatt, makasi yaa

@wuri : iya wur *sambil_senyum

@enno : iya mba, makasih ya

@kenni : wah, baru tau tuh, tar deh search di 4shared, thanks ya :)

Adittya Regas said...

wahh ka ini persis banget sama cerita indomeia hhe

Urkhan said...

mirip iklan :p..
eiya ditunggu folbacknya yaa..

www.urkhanblog.com

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...