June 16, 2011

And I Remember

Aku akui aku suka idolamu
Akupun tahu kau ingin seperti mereka
Lihatlah sekali lagi, kau lebih baik dari mereka
Akupun jujur, kau lebih cantik menjadi dirimu
Tak peduli kau seperi apa, kau tetap sahabatku

Kau kabarkan padaku akan kepergianmu nanti
Aku tak boleh sedih, karena ini terbaik untukmu
Kau inginkan aku tuliskan untukmu
ku ambil kesempatan tuk tuliskan, sesuatu yang dapat kau kenang
Aku tahu ini bukan puisi
tapi hanya mencoba gambarkan
Satu pesan dari hati

Saat ini aku membayangkan,
kisah beberapa tahun yang akan datang
Kau temukan lembar ini dalam usang
Kau baca, kau menangis, dan tertawa sendiri
Kau kenang aku sebagai sahabatmu
Kudoakan kebaikan bagimu
Entah kapan aku bertemu denganmu
Yang berdiri dengan senyummu sendiri

Depok, Maret 2003
Devita Apriyanti

...

picture taken from here


Itu adalah satu dari sekian banyak tulisan yang saya temu. Tulisan Devita Apriyanti, teman, sahabat semasa SMP. Kami tak saling kenal saat bertemu di kelas 1-5 SMPN 3 Depok tahun 2000. Devita berasal dari SD yang berbeda dengan saya. Tulisan ini dia tulis dalam sebuah buku pemberian saya saat saya katakan, "Dev, gw mau pindah Semarang, maaf ya, kita gak bisa deh bareng bareng satu SMA."

Semalam, saya temukan buku itu, tidak dalam keadaan usang tapi tak layak kondisinya untuk dibaca. Lembar perlembar saya baca, kembali memori masa masa SMP itu seperti hadir dihadapan saya. Devita bercerita tentang Kasih Tak Sampainya, cemburunya, marah, juga harapan harapannya untuk bertemu lagi kelak, seperti puisi yang saya tulis di atas:D

Ada syarat ketika dia menulis itu semua untuk saya yang akan pindah ke Semarang, "gak boleh cerita sapa2 ya Glo kalo gw curhat sama lo lewat puisi gini" dan saya MENGINGKARI nya, malah saya posting di blog tuh, hehehe. bukannya jahat, tapi saya rasa "aturan" itu sudah tak berlaku lagi sekarang, lagipula, tulisannya bagus kan? sayang kalau hanya tertulis di kertas kertas jelek ini, maka saya tuliskan di blog.

Hei Dev, kalau kamu baca ini, "I suggest you to have your own blog, you're such a good writer"


best friend always,

10 comments:

Dinata said...

Wah, jamannya SMP udah bisa nulis kaya gitu? Parah, hebat banget :)

seneng yaa kalo baru nemuin barang masa lalu, bisa nostalgia :D

Dhila said...

salam buat tmennya say :)
dia penulis yg hebat :D

Brigadir Kopi said...

wadduh kak glow mantabz tuh syair nya ... apalagi kalo udah benar benar terjadi sesuai yg digambarkan , semoga bertemu temannay ya ... hehe walau cuam lewat dumay tapi tak apalah hehehehe

nonasan said...

widiiihh, keren banget salam ya kaka buat temannya, :D semoga bisa ketemu :)

Inez said...

Waktu SMP?! Keren banget! Gimana sekarang?!

Setuju sm K.Glo, K. Devita kudu punya blog!

Wuri SweetY said...

Lost Contact ya Glo ma temennya???Atau masih contact di FB atau Twitter?
Jaman SMP dh pinter nulis skrg pasti tmbh hebat tuchh.

Lia said...

oalah, zaman SMP aku mah lagi gencar2 nya nge-gank dan bikin novel roman picisan, hahaha.
ngebully adik kelas pula, ckck. ancuurrr =.=

gloriaputri said...

@dinata : iya, jd ketawa ketiwi sendiri baca puisi2 jaman SMP

@dhila : wahhh...temenkuu gitu looohh..hehhehe

@brigadir kopi : sampe hari ini cm kontak via FB doang :( terakhir ketemu jaman SMA th 2004..uda lama banget kan?

@nonasan : iyaaa, AMIN makasi yaaa

@inez : iya nez.....(wahhh...ayo Dev, kluar looo, banyak yg dukung lo pnya blog :P)

@wuri : skrng cm kontak via FB, I do think so...kayaknya tambah hebat nulis tuh dia :P hehehe

@lia : dasar preman....ckckckck, sapa yang ngajarin hayooo? wkwkwkkwkk

Hans Brownsound ツ said...

waduh, seriusan nih?
SMP udah bisa so sweet begini yak. aku pas SD malah ingus masih kemana-mana glo. haha

gloriaputri said...

hhahhaa....huum masih SMP ini....makanya aq curious banget sama tulisannya dia setelah lulus kuliah...pasti lbh keren :D hehehhee

waduhh..tp gapapa hans...mending ingus keman2, drpd dihujat dimana mana kaya "fans" kamu...hihihihi, piss

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...